Connect with us

Regional

Tinggalkan Luka di Leher Kematian Hewan Ternak di Desa Ini Bak Misteri Warga Tapanuli Geger

Avatar

Published

on

Kematian sejumlah hewan Desa Pargompulan, Kecamatan Siborongborong, Kabupaten Tapanuli Utara (Taput), Sumatera Utara meninggalkan misteri. Kematian hewan ternak secara misterius ini sontak menggegerkan warga setempat. Hewan ternak milik warga, seperti bebek, ayam, dan babi ditemukan mati dalam kondisi kehabisan darah.

Anehnya lagi, sebagian ternak yang mati tersebut berada di kandang yang terbuat kawat besi. Sejauh ini, belum diketahui penyebab pasti matinya hewan hewan tersebut. Kasak kusuk di kalangan masyarakat setempat pun meluas dan mengarah pada keberadaan makhluk mistis.

Hingga Jumat (19/6/2020) malam, terhitung sudah empat hari warga berjaga jaga di sekitar kampung. Mangatur Hutasoit, warga setempat, mengatakan, hewan ternak yang mati beberapa waktu terakhir, terlihat seperti dimakan oleh makhluk buas. Ada babi yang mati diseret ke sungai dalam kondisi tubuh tercabik cabik, dan luka di leher.

Ada pula bebek dan ayam warga yang hanya diisap darahnya. Pada bagian tubuh ternak ini terdapat bekas luka seperti gigitan di bagian leher. Yang membuat warga heran, bebek dan ayam yang mati tercabik itu berada di dalam kandang pagar kawat besi.

Namun, kawat besi itu pun ternyata dirusak. Selain itu, tak ada darah yang tersisa. Warga cuma menemukan bangkai yang tergeletak begitu saja di kandangnya. “Cuma darahnya (hewan) aja diisap, dagingnya gak ada yang dimakan. Makanya heran kita,” ujarnya.

Kejadian itu memaksa warga untuk berjaga selama 1 minggu belakangan, baik siang maupun pada malam hari. Mangatur Hutasoit bersama sejumlah warga juga melakukan perburuan hingga ke kawasan hutan setempat. Menurut Mangatur, melihat kematian ternak warga ini, makhlik misterius tersebut memiliki kuku yang panjang. Terlihat dari cakaran yang membuat mangsanya tercabik cabik.

Ia pun menyebut dugaan makhluk misterius tersebut adalah "homang" atau "sigulambak". Bagi kalangan masyarakat Batak, "Homang" dikategorikan hewan yang dianggap mistis lantaran bertubuh besar dengan badan yang ditumbuhi bulu lebat serta gigi taring yang tajam dan memiliki kuku panjang. Konon "Homang" tinggal di pedalaman hutan dan sering meniru suara manusia hingga membuat orang tersesat di tengah hutan.

"Homang" beserta ceritanya sudah lama tidak terdengar, dan dianggap usang dewasa ini. Namun, pada perburuan hari ketiga yang lalu, menurut Mangatur, jejak dan tanda yang mereka lihat tidak jauh berbeda dengan cerita para orang tua dan sesepuh di Tapanuli tentang keberadaan "Homang" di desa itu. Mangatur dan warga pun menemukan bangkai busuk yang sulit dikenali jenisnya.

Bangkai tersebut memiliki tubuh yang panjang, dan bertaring panjang juga. Bulu dan kulitnya berwarna cokelat. “Kami sudah sempat melihat makhluk itu tiga kali, pukul 23.00, 02.00, dan terakhir 18 Juni. Yang terakhir ini, makhluk itu melompat dan bisa melintasi sungai,” ujarnya. Warga desa itu juga menemukan bulu lebat yang tertinggal saat melakukan perburuan, dan diyakini bulu dari makhluk tersebut.

Goa Simarunjal unjal tempat makhluk "Homang" dengan kondisi yang sangat dalam pun mereka susur demi memburu makhluk yang meresahkan warga ini. Hingga Jumat malam pukul 22.00 WIB, Mangatur dan para relawan dari Desa Pargompulon masih melakukan perburuann. "Udah 4 Malam kita gak sama sama tidur bro, doain buruannya dapat malam ini ya. Besok saya akan pulang ke rumah," tulis Mangatur pada akun facebooknya.

Medio Oktober 2019 silam, peristiwa hampir serupa terjadi di Dusun Pulegundes, Desa Sidoharjo, Kecamatan Tepus, Gunung Kidul. Ternak kambing warga ditemukan mati tak wajar. Kasi Pemerintahan Desa Sidoharjo, Kecamatan Tepus, Eka Sulistyana mengungkapkan, kondisi kambing masih dalam keadaan utuh, dan hanya diisap darahnya saja.

"Saat dicek, pada tubuh hewan ditemukan sejumlah luka gigitan dan cabikan. Warga panik mengetahui kondisi itu, pemilik kemudian meminta bantuan warga lain untuk mengeluarkan ternak yang sudah dalam kondisi mati dengan sejumlah luka itu," paparnya. Warga pun geger dengan penemuan tersebut, Eka mengatakan, hingga saat ini, warga belum pernah melihat hewan apa selama ini yang menyerang hewan hewan ternak.

(Jun tri bun medan.com)

Tugas dan pendidikan ialah mengusahakan agar anak tidak mempunyai anggapan keliru bahwa kebaikan sama dengan bersikap loyo dan kejahatan sama dengan bersikap giat.

Regional

Langsung Lari & Teriak Minta Tolong 5 Meter yang Mengamuk Pria Ini Tiba-tiba Dikejar Ular Piton 8

Avatar

Published

on

Seorang warga di Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan (Sulsel) hampir diterkam ular piton dengan panjang 8,5 meter. Kejadian tersebut terjadi di Dusun Ujung, Desa Arasoe, Kecamatan Cina pada Jumat (26/6/2020). Kepala Desa Arasoe, Andi Syarifuddin menyampaikan warga tersebut bernama Sudding.

Ia merupakan warga Desa Mabbiring, Kecamatan Sibulue. Peristiwa ini terjadi ketika Sudding sedang berada di kebunnya yang berada di Dusun Ujung, Desa Arasoe. Namun, kata dia, tiba tiba ada ular piton mengamuk dan mengejarnya.

Sudding pun berlari sambil berteriak minta tolong. Beruntung seorang warga Desa Arasoe, Juma mendengar teriakan tersebut kemudian berlari menolong Sudding. Ular piton terpaksa dibunuh dengan cara ditebas di bagian tubuhnya.

"Seandainya terlambat ditolong, kemungkinan sudah dimakan oleh ular piton yang memiliki panjang 8,5 meter," ucapnya. Andi Syarifuddin mengatakan wilayah tersebut menjadi habitat ulat piton. Sebab, di wilayah ini memiliki bebatuan yang sangat besar.

Bahkan, dia sendiri pernah mendapat ular piton sepanjang 4 meter di kebunnya. Andi Syarifuddin meminta warga untuk waspada dan berhati hati ketika beraktivitas di kebun. "Ketika ke kebun warga membawa hewan peliharaan seperti anjing untuk mengantisipasi ancaman ular. Ketika di rumah warga harus menyalakan api di sekitar rumah, agar ular tak masuk ke dalam rumah," imbaunya.

Continue Reading

Regional

Keluarga Cegat Ambulans Lalu Ambil Paksa Jenazah Covid-19 yang Akan Dimakamkan

Avatar

Published

on

Sebuah mobil ambulans yang mengangkut jenazah Covid 19 dicegat ratusan warga saat sedang melintas di Jalan Jenderal Sudirman, tepatnya di kawasan Batu Merah Atas, Kecamatan Sirimau, Kota Ambon, Jumat (26/6/2020) sore. Mereka menghadang iring iringan mobil ambulans yang dikawal mobil polisi secara beramai ramai dan memarkir sepeda motor tepat di atas badan jalan. Dalam aksi itu, warga ikut menghardik para relawan dan tenaga medis serta terlibat adu mulut dengan sejumlah personel polisi yang mengawal jenazah.

Warga bersikeras untuk mengambil jenazah Covid 19 itu dengan alasan pasien tersebut bukan meninggal karena corona, namun karena sakit. Dalam kondisi tak berdaya, para tenaga medis hanya bisa menyaksikan warga mengambil paksa jenazah yang ada di dalam mobil ambulans tersebut dan kemudian membawanya ke rumah duka di kawasan tersebut. Setelah itu, mereka mengembalikan peti jenazah ke jalan.

Berdasarkan pantauan Kompas.com di lapangan, aksi pengambilan paksa jenazah Covid 19 itu pun menyita perhatian warga di kawasan tersebut. Warga tampak berkerumun sisi kiri dan kanan jalan tanpa mempedulikan protokol kesehatan, meski sudah dilarang polisi. Pasien Covid 19 yang akan dimakamkan itu merupakan warga Maluku Tengah yang dirujuk ke RSUD Ambon setelah terkonfirmasi positif corona.

Terkait insiden itu, Sekda Maluku yang juga Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19, Kasrul Selang mengaku sangat menyayangkan adanya insiden tersebut. “Ini sangat disayangkan ya,” kata Kasrul, kepada Kompas.com, di kawasan tersebut, Jumat sore. Kasrul menuturkan, jenazah yang hendak dimakamkan dengan protokol kesehatan Covid 19 itu merupakan pasien terkonfirmasi positif corona dengan penomeran 557.

Pasien tersebut meninggal dunia di RSUD dr Haulussy Ambon sekitar pukul 08.00 WIT pagi tadi. “Meninggal tadi sekitar jam 8 pagi di RSUD Haulussy, ini pasien kasus 577,” kata dia. Pihaknya telah berkoordinasi dengan pihak keluarga dan mereka telah setuju korban dimakamkan dengan protokol kesehatan Covid 19.

“Keluarga inti itu sudah setuju mereka mau pengamanan dengan cepat dan mereka mau di tempat yang mereka tunjuk, di Warasia katanya tentu dengan protokol kesehatan,” kata dia. Kapolresta Pulau Ambon dan Pulau Pulau Lease, Kombes Pol Leo Surya Nugraha Simatupang yang diwawancarai wartawan di lokasi kejadian mengaku insiden itu terjadi diduga karena warga salah paham. “Kami masih tunggu dari rumah sakit untuk memproses ulang, tadi saya lihat mungkin ada salah paham ya dengan masyarakat,” ujar dia.

Saat disinggung apakah ada pihak yang sengaja memprovokasi keluarga korban, Leo menuturkan sementara diselidiki. “Itu nanti kami lihat perkembangannya, tapi sementara kami atur satu persatu dulu kami harapkan ini bisa secepatnya diproses, yang penting jenazahnya diproses dan dikembumikan dulu,” ungkap dia. Hingga berita ini ditayangkan, tenaga medis yang menggunakan APD lengkap masih menunggu keluarga menyerahkan kembali jasad pasien Covid 19 itu untuk dibawa ke lokasi pemakaman.

Continue Reading

Regional

Tugas Ini Berat Jawaban Khofifah Saat Diminta Presiden Jokowi Turunkan Angka Covid-19 di Jatim

Avatar

Published

on

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menanggapi permintaan Presiden Jokowi untuk menurunkan angka kasus Covid 19 di Jatim dalam waktu dua minggu. Khofifah mengaku permintaan Jokowi bukanlah pekerjaan ringan. Dia mengharapkan bantuan dari seluruh pihak, seperti kepala daerah dan masyarakat agar bisa mewujudkannya.

"Tugas ini berat, jika hanya pemprov, pemkab, dan pemkot saja yang bergerak," kata Khofifah saat rapat koordinasi virtual di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Kamis (25/6/2020), dikutip . "Tapi akan menjadi sangat ringan jika kita semua, seluruh Forokpimda, tokoh masyarakat, kampus, pengusaha, media, serta seluruh elemen masyarakat bersatu melawan Covid 19," tambah Khofifah. Selain itu, Khofifah menambahkan, kedisiplin masyarakat menjadi kunci agar Jawa Timur memenuhi target tersebut.

Lebih lanjut, ia mengatakan sebanyak 48 persen kasus positif Covid 19 di Jawa Timur berasal dari Kota Surabaya. Sementara, 58 persen kasus Covid 19 di Jawa Timur terdapat di wilayah Surabaya Raya. Dia berharap, segala strategi untuk menekan jumlah penularan bisa terus dilakukan.

Di antaranya seperti tes massal, pelacakan yang agresif, dan isolasi ketat. Sebelumnya diberitakan, Jokowi menyoroti kasus virus corona di Provinsi Jawa Timur. Pasalnya, Jawa Timur menjadi lokasi dari kasus harian konfirmasi positif terbanyak selama beberapa pekan terakhir.

Bahkan, ia mendapat laporan adanya 70 persen warga di Jawa Timur tidak mengenakan masker saat beraktivitas di luar rumah. Hal itu disampaikan Jokowi, kala mengunjungi posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19 Jawa Timur. "Tadi disampaikan oleh gugus tugas bahwa masih 70 persen yang enggak pakai masker."

Oleh karena itu, Jokowi mengimbau agar pemerintah dan gugus tugas daerah lebih berupaya meningkatkan kesadaran masyarakat Jatim terkait virus corona. Selain itu, ia juga meminta untuk menggencarkan sosialisasi terkait pentingnya protokol kesehatan. Di antaranya dari memakai masker, menjaga jarak, serta sering mencuci tangan dengan sabun.

Untuk mencapai sosialisasi yang diharapkan, Jokowi sampai meminta tokoh masyarakat dilibatkan. "Saya minta kita semuanya mengajak tokoh tokoh agama, tokoh masyarakat untuk mensosialisasikan mengenai protokol kesehatan," ucap Jokowi. Buntut dari kurangnya masyarakat Jatim memakai masker, Jokowi akan mengirimkan bantuan masker bagi warga Jawa Timur.

Sementara itu, Jokowi juga menyinggung kondisi Jawa Timur yang terparah dalam penambahan kasus hariannya. "Ini terbanyak di Indonesia, hati hati ini terbanyak di Indonesia," kata Jokowi. Jokowi memberi waktu dua minggu bagi Jawa Timur untuk mengendalikan laju penularan virus corona.

"Saya minta dalam waktu dua minggu ini pengendaliannya." "Betul betul kita lakukan bersama sama dan terintegrasi dari semua unit organisasi yang kita miliki di sini," katanya. Adapun, ia mengimbau agar daerah penyangga di sekitar Surabaya juga turut dikendalikan dan dijaga.

Hal itu supaya proses pengendalian penyebaran virus corona, merata di Jawa Timur. "Enggak bisa Surabaya sendiri, enggak bisa. Gresik harus dalam satu manajemen, Sidoarjo harus dalam satu manajemen, dan kota kabupaten yang lain." "Karena arus mobilitas itu yang keluar masuk adalah bukan hanya Surabaya."

"Tapi daerah juga ikut berpengaruh terhadap naik dan turunnya angka Covid 19 ini," ucapnya.

Continue Reading

Trending