Connect with us

Pendidikan

Solusi Kelas Pintar, Meningkatkan Keberhasilan Siswa Melalui Analisis Big Data

Avatar

Published

on

– Extramarks Indonesia, perusahaan edutech yang menyediakan solusi belajar digital 360 derajat, menghadirkan solusi Kelas Pintar. Solusi Kelas Pintar diklaim mampu menjadi jawaban dari keresahan orangtua di Indonesia terkait pendidikan para putra putrinya. Solusi belajar digital ini memadukan analisa big data dan metode pengajaran efektif dengan pendekatan Learn, Practice, dan Test , untuk meningkatkan kualitas pendidikan para peserta didik.

“Kelas Pintar memadukan teknologi dan metode pengajaran yang teruji. Tingkat keberhasilannya hingga 90%. Ini yang menjadi landasan kami berani meluncurkan program Money Back Guarantee (MBG) – 'Garansi Nilai Naik Atau Uang Kembali’, dengan catatan menyelesaikan setidaknya 80% progress belajar,” jelas Fernando Uffie, Country Manager Extramarks Indonesia. Menurutnya, keberanian Extramarks Indonesia meluncurkan program MBG tidak lepas dari pengintegrasian ekosistem Kelas Pintar yang melibatkan murid, orang tua, guru, mentor, dan sekolah untuk berperan aktif dalam proses belajar anak. Memanfaatkan teknologi big data , solusi Kelas Pintar Extramarks tidak hanya lengkap secara materi dan cara penyajiannya (visual, audio, kinesthetic) tapi juga tercatat dan dapat dimonitor secara real time .

Monitoring proses belajar anak bahkan bisa dilakukan melalui laptop, tablet maupun smartphone karena dapat digunakan pada aplikasi berbasis Android, sehingga bisa diakses kapan saja dan dimana saja. “Tidak hanya untuk menjamin kenaikan nilai, fitur monitoring ini memberikan kemampuan untuk memahami pola belajar dan minat anak, hingga dapat memprediksi tingkat keberhasilan. Hal ini menjadikan orang tua, guru, atau sekolah bisa menyiapkan langkah tepat untuk anak. Lebih jauh lagi, peruntukkannya bisa sampai ke Personalized Learning,” jelas Uffie. Hal tersebut diamini Donna Agnesia. Ibu dari tiga orang anak yang juga berprofesi sebagai pekerja seni ini merasakan bahwa fitur monitoring proses belajar anak di Kelas Pintar membantunya untuk mengenali karakter belajar dari masing masing anaknya, sekaligus mengetahui kendala yang muncul dalam proses belajar anak.

“Manfaat penting dari fitur ini adalah saya sebagai orang tua murid bisa menyiapkan langkah preventif untuk meminimalisir kegagalan anak di sekolah. Karena saya bisa secara langsung memantau proses belajar, dan mengetahui kesulitan belajar mereka. Dan yang tak kalah pentingnya, saya jadi tahu karakter belajar dari masing masing anak,” ujar Donna. Solusi yang ditawarkan Extramarks ini sesuai dengan trend global dunia pendidikan yang mengarah pada big data analysis. Di mana institusi pendidikan, para pengajar, dan stake holder lainnya bisa mengolah dan memanfaatkan data, tidak hanya untuk pengembangan pendidikan itu sendiri tetapi juga untuk memahami siswa secara lebih dalam, mulai dari tingkat serapan, bidang ilmu yang disukai, hingga metode belajar yang sesuai dengan karakternya.

Inilah yang diimplementasikan di Kelas Pintar. Melalui fitur monitoring, proses belajar peserta didik bisa dipantau langsung dari menu Progress Anak Anda yang ada di dashboard Kelas Pintar. Di menu tersebut, orang tua, guru, maupun sekolah bisa memantau proses belajar anak, pada semua mata pelajaran dan aktivitas di setiap tahapan Learn, Practice,Test. Sebagai contoh, Donna Agnesia yang memiliki tiga putra putri, maka semua progress anak anaknya dapat dilihat dalam satu dashboard .

Pada dashboard ini juga, orang tua dapat melihat detail nilai raport. Di mana, orang tua dapat melihat semua materi yang sudah dipelajari anak. Tinggal pilih mata pelajarannya, lalu pilih bab berapa yang ingin dilihat.

Jika sudah memilih maka akan terlihat progress Learn , Practice maupun Test yang sudah dilakukan anak. Di dalamnya ada Progress Nilai Adaptif maupun MCQ atau Multiple Choice Question. Dapat dilihat detail setiap mata pejalaran dan setiap anak.

Tampilannya pun sangat mudah untuk dibaca dan dimengerti orangtua karena sudah berbentuk info grafik. Semua hasil pemantauan ini membuat orang tua, bukan hanya memantau saja, tetapi juga dapat menentukan tindakan preventif, jika ada nilai yang masih belum sesuai. Apakah dengan menambah jadwal pelajaran anak, atau mengundang mentor untuk bisa membimbing anak. Inilah alasan kenapa KELAS PINTAR bisa #DipercayaOrangTua untuk meningkatkan kualitas pendidikan anak anaknya.

Pendidikan

Kunci Jawaban SD Kelas 4-6 Lengkap Belajar dari Rumah TVRI Kamis 4 Juni 2020 Contoh Naskah Drama

Avatar

Published

on

<div > Program Belajar dari Rumah di TVRI dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemendikbud) kembali hadir mendampingi belajar seluruh siswa siswi di Indonesia pada Kamis 4Juni 2020.

Continue Reading

Pendidikan

Soal SD Kelas 4-6 5 Mei di TVRI Jawaban Jelaskan 3 Contoh Aktivitas Menggunakan Sifat Gaya di Rumah

Avatar

Published

on

Program Belajar dari Rumah edisi Selasa 5 Mei 2020 akan menghadirkan materi X Sains: Gaya dan Sifat Sifatnya untuk siswa SD kelas 4 6. Tayangan Belajar dari Rumah ini dapat disaksikan melalui siaran TVRI mulai pukul 08.00 WIB. Khusus materi X Sains: Gaya dan Sifat Sifatnya SD kelas 4 6 ini dimulai pukul 09.00 WIB.

Dikutip dari laman , melalui pembahasan tersebut, siswa dapat mengembangkan kompetensi sebagai berikut : 1. Memahami paparan lisan tentang topik yang dikenali. 2. Mengidentifikasi ide pokok dan beberapa ide rinci dalam paparan tersebut, menjelaskan kembali dan menanggapi menggunakan pengetahuannya.

3. Menulis esai pendek untuk menggambarkan pengamatan dan pengalaman dengan lebih terstruktur. Dalamm program Belajar dari Rumah ini, siswa juga akan diberikan sejumlah pertanyaan seputar materi yang dibahas. 1. Jelaskan 3 contoh aktivitas kalian yang menggunakan sifat gaya ketika membantu ibu di rumah!

Sebelum menjawab, ada baiknya melihat tayangan video berikut: Gaya adalah tarikan atau dorongan yang menyebabkan suatu benda bergerak. 1. Berikut adalah contoh aktivitas yang menggunakan sifat gaya :

A. Gaya Otot : Memotong sayuran, mengangkat galon, mengangkat belanjaan, mengangkat cucian B. Gaya Gesek : Mengasah pisau dapur, mengelap meja makan Berikut hal yang dapat dilakukan orang tua untuk membantu meningkatkan kompetensi literasi anak dari melihat tayangan:

1. Dampingi anak ketika sedang menyimak tayangan, kemudian minta anak untuk mengkomunikasikan ide, gagasan, maupun perasaan sendiri, baik lisan maupun tertulis, dari tayangan tersebut. Selanjutnya, orang tua perlu mendengarkan, membaca apa yang disampaikan anak, dan memberi umpan balik berupa tanya jawab, diskusi dan pujian. 2. Lakukan diskusi dengan anak terkait hasil tulisannya. Perhatikan tema, topik, gagasan, atau ide yang dirasa belum pas dan beri waktu kepada anak untuk mengemukaan pendapatnya dan memperbaiki tulisannya.Jika orang tua mengalami kesulitan, bisa diskusi bersama keluarga dan guru. 3. Mintalah anak untuk membacakan hasil tulisannya. Perhatikan cara duduk, jarak dari buku ke mata, posisi sikap yang baik, dan intonasi pembacaan. Selanjutnya, bersama sama orang tua dan anak menyimpulkan bacaan.

Mengutip dari Instagram resmi @tvrinasional, berikut jadwal Program Belajar dari Rumah yang tayang di TVRI, Selasa (5/5/2020): 08.00 08.30 WIB (PAUD dan sederajat) Jalan Sesama: Grr, Meong, Citcit

08.30 09.00 WIB (SD Kelas 1 3 dan sederajat) Gemar Matematika: Mengukur Berat Benda 09.00 09.30 WIB (SD Kelas 4 6 dan sederajat)

SAINS: Gaya dan Sifat sifatnya 09.30 10.00 WIB (SMP dan sederajat) Matematika Mantul: Persamaan dan Pertidaksamaan Linear

10.00 10.30 WIB (SMA dan sederajat) Matematika: Sketsa Grafik Fungsi Kuadrat 10.30 11.00 WIB

Keluarga Indonesia Parenting: Anak Berkebutuhan Khusus 21.30 23.30 WIB Film Nasional: Guru Sahabatku

Continue Reading

Pendidikan

Memilih Les Gambar pada Les Anak sebagai Sarana Belajar dan Bermain

Avatar

Published

on

Memilih Les Gambar pada Les Anak sebagai Sarana Belajar dan Bermain

Dunia anak adalah dunia bermain. Sudah selayaknya kegiatan yang dilakukan membuat anak nyaman tanpa stress. Memilih Les Anak merupakan cara yang nyaman untuk anak belajar bersama teman seusianya. Tanpa disadari anak akan melatih banyak hal dalam kegiatan menggambarnya. Aktivitas yang satu ini merupakan aktivitas yang penuh stimulus untuk tumbuh kembang anak. Menggambar merupakan kegiatan yang disukai anak usia 7 tahun ke bawah. Bukankah anak Anda gemar mencoret-coret dinding di awal usianya?

Usia 0-5 tahun adalah usia emas perkembangan otak anak. Memberikan rangsangan lingkungan yang mampu melatih kecerdasannya sangat dianjurkan. Tentu saja dengan suasana yang nyaman dan menyenangkan. Karena dunia anak penuh keceriaan maka menggambar bisa menjadi salah satu penyalurannya.

Kegiatan menggambar memberikan beberapa manfaat, diantaranya :

Proses Kreatif dan Imajinatif

Dengan menggambar anak menuangkan ide yang dimiliki, dalam bentuk gambar. Ide yang didapat dari proses imajinasi, mengenai sesuatu hal. Anda akan terkejut betapa mengagumkan kemampuan berimajinasi anak. Lalu dituangkan dalam sebuah bentuk diatas kertas. Proses ini bisa melatih kecerdasannya.

Kecerdasan Kognitif

Kognitif diartikan juga kemampuan verbal. Menggambar merupakan kegiatan yang melatih anak, menginterpretasikan hal yang ada dalam pikirannya menjadi sebuah gambar. Ini melatih kecerdasan kognitif, yaitu kemampuan berpikir, nalar dan memahami sesuatu.

Kelak anak akan mampu berpikir logis, dan dapat memecahkan masalah.

Anak juga akan mampu berpikir menggunakan simbol-simbol. Misalnya menggambar kotak yang kemudian berkembang menjadi mobil. Dapat dibantu dengan memasukan ke Les gambar, agar kemampuannya meningkat

Kecerdasan Emosional

Anak akan dilatih bersabar, mengendalikan emosi dalam menggambar bentuk halus dan kecil. Anak juga dapat mengekspresikan emosi yang dirasakannya dalam berbagai bentuk gambar. Membuat tokoh dengan bentuk yang tidak biasa, sebagai penyalur emosi anak.

Aktivitas ini juga membiasakan anak fokus dan berkonsentrasi. Itulah sebabnya menggambar menjadi salah satu kegiatan les anak yang dipilih orang tua.

Melatih Motorik

Aktivitas menggambar melatih motorik halus anak. Sama seperti menulis anak dilatih menggunakan jari-jari mereka untuk membetuk sebuah gambar. Jika pada menulis bentuk yang harus dibuat sudah ditentukan, pada menggambar bentuk bisa disesuaikan dengan keinginan anak.

Selain itu saat menggambar secara tidak langsung fungsi mata dan tangan bersinergi, ini dapat melatih kekompakan mata dan tangan anak. Kelak akan bermanfaat pada berbagai aktivitas.

Meningkatkan Kepercayaan Diri

Saat anak berhasil menyelesaikan sebuah gambar, apa pun bentuknya. Pujian dan penghargaan dari orang tua dan sekelilingnya, membuat rasa percaya diri anak tumbuh. Bahwa ia mampu menghasilkan sesuatu. Jangan pernah meremehkan apapun yang dihasilkan anak, karena itu akan berdampak hingga ia dewasa kelak.

Mengasah Bakat Anak

Semua anak bisa dan senang menggambar. Tetapi tidak semua anak dapat menghasilkan gambar yang bagus. Untuk itu perlu dilatih agar kemampuannya meningkatkan, bisa dengan memasukkan ke kelas les gambar. Jangan remehkan jika mulai mencoret-coret dimana-mana. Dari pada harus memarahi anak, lebih baik mengarahkan kebiasaan mencoretnya menjadi sesuatu yang bermanfaat. Untuk mendukung keterampilan anak, Orang tua dapat memfasilitasi dengan menyediakan ruang khusus, lengkap dengan berbagai alat gambar.

Orang tua juga dapat meluangkan waktunya untuk melakukan aktivitas ini bersama anak. Ini akan makin mempererat hubungan emosional anak dan orang tua. Orang tua dapat memberikan tantangan anak menggambar sesuatu, untuk meningkatkan kreativitasnya. Jadi keberadaan anak di tempat les anak akan merasa sangat senang. Jika berhasil berilah pujian dan jika perlu bingkai karyanya, sebagai bentuk penghargaan. Kita tidak pernah tahu coretan-coretan ditembok ini, kelak ditangannya akan menghasilkan sebuah karya besar.

Continue Reading

Trending